Thursday, May 19, 2011

Menunggu

"It is strange that the years teach us patience; that the shorter our time, the greater our capacity for waiting.
[Elizabeth Taylor]

Saya telah berhenti menunggunya, dia juga.
Kami telah sampai ke satu tahap di mana kami mengerti dengan ketentuan Tuhan; yang telah menentukan bahawa tali yang saya pegang tidak bersambung ke tali yang dia pegang.


Dia dan saya berhenti menunggu di waktu yang tepat, di tempat yang telah kami yakini sesuai; tempat yang tidak bersisa dengan airmata dan tidak meninggalkan dendam, di tempat yang sangat aman.


Kami masih menyisakan beberapa kenangan yang manis untuk diceritakan kepada anak-anak kami nantinya.
Cerita di mana seorang pemuda polos jatuh cinta dengan seorang gadis yang tidak tentu hidupnya.
Cerita seorang gadis berantakan yang mencari-cari pemuda polos itu setelah 5 tahun tanpa kabar. 
Dan di penghujung cerita itu; mereka berdamai dengan takdir.


Dia dan saya telah berhenti menunggu.
Saya yakin dia akan bertemu dengan orang yang sepatutnya dia tunggu. Saya juga.


Di akhirnya, sangat adil Yang Maha Esa itu.
Mentakdirkan saya bukan untuk dia dan dia bukan untuk saya tetapi memberikan kami masa untuk menunggu.



Rumit


Saya kira, saya sudah sedikit mengerti dengan apa yang berlaku beberapa waktu ini.
Saya juga bersyukur masih diberi masa untuk mengetahui 'proses pengertian diri' itu.
Beberapa waktu ini saya menjauhkan diri dari semua yang pernah mengelilingi saya 5 tahun kebelakangan.
Dalam tahun-tahun itu, saya seperti sedang berada dalam jajahan mereka-mereka yang katanya rapat dengan saya.
Mereka-mereka yang mengatakan bahawa saya ini ada nilainya dalam hidup mereka. 
Dan ternyata, saya cuma seorang manusia yang Tuhan takdirkan singgah seketika dalam hidup mereka tanpa meninggalkan jejak.
Dan sekarang saya tahu nilai saya kepada mereka. Telah memahami tempat sebenar saya di hati mereka. Cukuplah setakat itu, kerana kalau dilanjutkan nanti hati saya sendiri yang sedih tidak tentu.


Akhirnya saya mengerti erti hidup saya, memahami 'mood' dan 'temper' diri sendiri.
Apa lagi yang lebih menyenangkan dari anugerah itu.


Saya ini orang yang suka buang-buang waktu di rumah; tidur sampai puas, makan bila lapar dan bersenang-senang sendiri. 
Saya ini tidak begitu kisah dengan acara-acara 'mencari cinta' yang pernah saya lakonkan ketika dulu dengan beberapa orang rakan.
Saya tidak takut sendiri, bergerak solo atau apa saja nama untuk kesunyian.
Saya perlu mengakui bahawa saya kecewa dengan sahabat-sahabat saya; yang mencari saya ketika mereka susah, yang membohongi saya secara terbuka.
Saya tinggalkan mereka, dan membina suasana seperti yang ada sekarang; sendiri tetapi aman.
Saya lupakan keluarga saya yang tidak mengakui keberadaan saya sewaktu saya miskin dan tidak berharta.


Jadi, di sinilah saya;
di sebuah bandar kecil yang saya pilih untuk membina hidup,
di sebuah rumah kecil berbilik 3 yang saya dekorasi sendiri.
Saya berharap supaya hidup saya akan 'sunyi dan aman' di sini.
Berharap agar, apa yang ada dalam benak saya mengenai hidup yang saya inginkan akan teraspirasi di sini. 
Saya bakal berhadapan dengan kerumitan, tetapi saya berharap jika waktu itu tiba, saya tidak tersungkur dan mati.



Monday, May 9, 2011

Looking back

"to be able to look back upon ones life in satisfaction, is to live twice"
[Kahlil Gibran}

Saya tidak suka melihat ke belakang;
melihat apa yang telah berlaku sepanjang saya hidup.
Melihat masa lalu yang pahit dan mengecewakan, yang membuatkan saya ingin pulang ke masa lalu itu dan memperbaikinya.
Untuk melihat ke masa lalu memerlukan keberanian yang besar.
Kerana; melainkan ada yang bagus lebih baik memilih untuk tidak melihat kembali ke masa lalu itu.