Sunday, September 25, 2011

13 hari

"Sering terjadi seseorang meninggalkan karena takut ditinggalkan"
[RT@anmansyur]


>>1<<
13 hari yang lalu kami bercerita tentang banyak perkara.
Bermula dengan hanya berkawan kami sama-sama merasakan bahawa kami telah jatuh cinta.
Dia menyatakan semua perancangannya untuk masa depannya,
dan yang cukup membahagiakan 'ada saya dalam perancangan masa depannya' itu.
Itu perkara penting yang pernah saya tanyakan kepada 'seseorang' yang sempat saya jatuhkan cinta dahulu. 
Tapi malang sekali, tidak ada saya dalam perancangan masa depannya.


>>2<<
Dia bersedia meninggalkan segalanya dan bersama saya di sini.
Cintanya tidak akan berubah walaupun saya menjadi gemuk suatu hari nanti.
Saya tidak perlu bekerja membanting tulang lagi selepas berkahwin dengan dia.
Itu antara janjinya ke saya, sounds sweet right?
Tapi entah kenapa saya percaya semua kata-katanya walaupun kami hanya bercerita di alam maya.
[Saya tahu jika saya ceritakan kepada orang lain pasti mereka akan mengatakan bahawa saya telah ditipu]
Ya, percintaan dengan cara ini amat berisiko, penuh dengan segala ketidaktentuan dan penipuan.
But somehow, I believe all he said to me. Apakah saya seorang yang weird atau saya sudah beransur-ansur menjadi tidak waras ya?
Seharusnya memang begitulah cinta harus berlangsung [kan?]
Di mana kita mencintai seseorang atau sesuatu tanpa syarat.
Begitulah caranya 'dia' mencintai saya.


>>3<<
Saya ingin meneruskan hidup dengannya.
Mencuba melihat apa akan jadi dengan 'cinta' kami.
Akankah kami grow old together, membina keluarga kami bersama-sama.
Menepati janji yang kami lafazkan satu persatu.
Saya ingin mencuba tetapi hati saya berkata jangan.
Ini adalah sebenar-benar hidup, bukan eksperimen Sains yang jika pun gagal tidak akan mengundang duka di hati, tidak akan membuat jiwa berduka untuk beberapa waktu.
Maka saya putuskan untuk kembali kepada kewarasan iman dan gerak hati.
Barangkali percintaan kami seperti kata orang asing 'too good to be true'.
Semacam itulah alasan yang terbaik untuk membuat kata akhir; berpisah.


>>4<<
Semoga kami tidak mendendami diri masing-masing.
Semoga doa yang terucap dari bibir kami selepas ini masih sama mulianya dengan doa yang terucap sewaktu kami masih bersama.
Saya serahkan akhir cerita kami kepada Yang Mentakdirkan kami bertemu dulu.
Pasti akhir cerita yang Dia ingini sangat sesuai dan terbaik untuk kami berdua.
13 hari mencintai dia mungkin waktu yang Tuhan berikan untuk saya, berharap saya akan mencintai dia lagi untuk 13 hari tanpa henti ke hadapan. 
Sehingga 13 hari terakhir di antara hidup saya dan dia. Amin...

Wednesday, September 21, 2011

Membebaskan dia

"You will do well and I will be fine. Caused we're better off, separated"
[Paper Plane]



Saya sudah menjangkakan akan sampai ke titik ini.
Di mana kita terpaksa berpisah jalan, memilih simpang kita masing-masing.
Terasa baru sahaja kita sejalan, bercerita tentang perancangan-perancangan masa hadapan. 
Betukar-tukar tawa dan senyum yang kembangnya sampai ke hati. 
Saya telah memotret semua itu kerana saya yakin kita akan sampai ke simpang ini.
Lalu saya telah punya beberapa kenangan bersama kamu meskipun kita tidak pernah akan bertemu lagi setelah ini.


Maafkan saya kerana tidak serius dengan perbicaraan hidup dengan kamu.
Saya ini orang yang punya berjuta ketakutan untuk berkongsi hidup dengan orang lain.
Seperti kata terakhir yang saya hantar kepada kamu;
bahawa saya tidak akan berhenti mendoakan kamu, akan saya hantarkan doa itu dari seluruh penjuru dunia yang saya jejaki.


Saya dan kamu sekali lagi perlu berdamai dengan takdir.
Biar Yang Menciptakan kita yang menentukan 'takdir terindah' kita.
Bukankah Dia yang kita yakini itu Maha Tahu akan apa yang terbaik.
Kita merasakan bahawa kita mampu menciptakan cerita dongeng kita sendiri,
kita berhentilah di sini; di tempat yang masih selamat untuk kita melambaikan tangan tanda pisah. 
Lalu kita sama-sama meneruskan jalan mencari 'takdir terindah' kita masing-masing.
Saling mendoakan dan menghapus sakit di hati juga adalah jalan damai di hadapan kita.


Saya pulangkan kembali hati kamu yang telah kamu berikan beberapa waktu yang lalu. 
Meskipun ada retak-retak di beberapa penjurunya, tetapi saya yakin ianya bukanlah retakan yang tidak dapat diperbaiki.
Waktu tidak akan menyembuhkannya, tapi melalui waktu itu kamu akan perlahan-lahan lupa akan kesakitan yang saya akibatkan di hati kamu.
Pertimbangkanlah saya untuk kekal menjadi sahabat kamu kerana posisi itu mungkin lebih layak untuk saya tempati

Wednesday, September 7, 2011

Berdamai dengan takdir

"From small beginnings came great things"
[Proverb]


Saya perlu memulakan segalanya sekali lagi.
Membuka langkah yang telah saya awali 7 tahun dulu.
Penat? Ya.
Sedih? Ya.
Sakit hati? Ya.
Rasa tidak adil? Ya.
Dendam? Tidak.
Marah? Tidak.


Semoga perjalanan yang perlu saya awali sekali lagi ini,
akan ada berkahnya di sisi Yang Maha Esa,
akan berlangsung mudah dan penuh dengan petunjuk,
akan berawal dan berakhir dengan penuh hidayah Allah.
Saya sangat berharap untuk sekali ini.


Saya maafkan dia yang telah menghuru-harakan hidup saya.
Sambil juga saya berharap agar dia cepat-cepat menghapus saya dari ingatannya.
Supaya kenangan kami yang 'sakit' dapat terubat semampu yang kami terdaya.
Supaya jejak-jejaknya di hati saya dapat saya hapus perlahan-lahan.
Supaya tempat saya dihatinya dapat digantikan oleh yang lebih layak.


Saya dan kamu harus berdamai dengan takdir Yang Mencipta.
Saya telah berdamai dengan takdir-Nya beberapa waktu dulu.
Tidak menyangka, saya perlu berdamai dengan 'nya' sekali lagi.
Nasihat saya kepada kamu; terimalah takdir ini dan berdamai dengannya.
Kerana, bagaimana hebat pun kita berjuang untuk memenangi-Nya,
kita tidak akan pernah beroleh kejayaan sepanjang Dia masih berkata 'tidak' untuk kita berdua.


Saya dan kamu akan tiba di suatu waktu di mana Tuhan berkata 'ya' dan memperkenankan apa yang kita bisik-bisikkan dalam doa kita.
Mungkin di waktu itu, bukan nama saya yang kamu lafazkan dalam doa kamu, juga bukan nama kamu yang saya laung-laungkan dalam kalimat doa saya.
Tapi yakinlah bahawa Yang Maha Mencipta itu lebih tahu apa yang terbaik untuk saya dan kamu. 
Cukup di sini saja perjuangan kita. 
Berdamailah dengan takdir Tuhan, kerana kita masih meyakini-Nya sehingga detik ini.
Walaupun kita meyakini Tuhan yang berlainan.
Kita perlu melakukannya demi kebahagiaan kita masing-masing.