Friday, November 21, 2014

Catatan Akhir 2014



#1
Saya menahan diri dari menulis apa pun sepanjang beberapa bulan ini. 
Takut tulisan itu bakal saya sesali jika membacanya di masa hadapan.
Kerana tulisan itu nantinya hanya akan berkisar kepada hal-hal yang negatif dan membawa patah hati. Tulisan yang hanya semakin merendahkan motivasi diri saya untuk meneruskan hidup mengikut kemahuan Tuhan.
Selama beberapa bulan ini saya berharap doa yang saya bisikkan kepada Tuhan dapat dikabulkan menjelang hujung tahun ini; saya mula membina azam-azam baru untuk doa itu (jika termakbul), mula membayangkan pembaharuan diri untuk menjadi diri saya yang terbaik, menjadi peribadi saya 10 tahun yang lalu. 

#2 
Rencana Tuhan rupanya tidak sejalan dengan rencana saya. 
Akibatnya, saya mula membinasakan diri; mencemar nama baik kerja saya, menjadi peribadi yang sangat berbeza dari prinsip-prinsip yang saya peluk erat sebelum ini dan mula meragui benarkah Tuhan memang akan mengabulkan doa-doa saya itu. 
Saya berhenti dari berdoa untuk diri saya, memanjatkan doa kepada-Nya hanya untuk beberapa orang yang saya sayangi. 
Saya serahkan segala-galanya kepada DIA yang Maha Berkuasa.
DIA membuat hati saya waktu ini disakiti, maka mungkin di waktu yang tepat DIA juga pasti akan menyembuhkannya. 
Saya meneruskan hidup mengikut nafas yang DIA berikan, menadah apa saja takdir yang DIA utuskan. 
Saya benar-benar menjadi hamba yang redha waktu ini;
mendiamkan diri sewaktu atasan saya melontarkan kata-kata yang sangat menghiris hati saya;
menelan tiap kalimat pembohongan yang atasan saya lemparkan dengan senyum sinis;
menahan diri dari marah tiap kali rakan-rakan menyindir saya disusuli ketawa ejekan.

#3
Akhirnya, review akhir tahun saya sentiasa serupa dengan tahun-tahun yang sudah;
patah hati;
kecewa;
hampa;
sedih;
kosong.