Thursday, November 10, 2016

Ketika pendosa jatuh cinta 2




#1
Ada seorang pemuda yang tampan;
dia tidak sengaja jatuh cinta dengan seorang perempuan yang sudah lama dikenalinya.
Dia menunggunya.
Dia melambainya jika bertemu.
Dia malah senyum yang sangat manis setiap kali bertemu dengan perempuan itu.
Berbagai usaha dilakukannya untuk memberitahu bahawa dia sedang jatuh cinta dengan perempuan itu.

#2
Ada seorang perempuan yang 'rumit' hidupnya.
Dia jatuh cinta dengan pemuda tampan yang tidak dikenalinya.
Dia jatuh cinta dengan senyuman lelaki itu yang sangat mesra.
Senyum yang membuatnya lupa akan semua 'kerumitan' hidupnya.
Dia juga mengusahakan berbagai cara untuk memberitakan cintanya kepada lelaki itu.

#3
Tetapi takdir tidak selalu damai dengan cinta mereka.
Kisah cinta mereka adalah kisah sedih dua hati anak manusia yang berusaha untuk mencuri suratan takdir Tuhan;
tetapi mereka gagal.

Wednesday, July 13, 2016

Ketika pendosa jatuh cinta



Cinta itu dia, pendosa itu aku.
Kerana Tuhan menutup hijab dosaku dari penglihatannya;
maka dia pun jatuh cinta.
Andai hijab itu tersingkap;
maka mungkin dia tidak akan pernah jatuh cinta denganku.


Monday, February 15, 2016

Tentang dia


>1<
Saya bertemu dengannya kali pertama di masjid, malah saya pernah menulis 'tentang dia' tahun sudah.
Seperti kata Hasan Asfahani, kami dipertemukan oleh sepasang senyum;
'senyum diwajahnya dan senyum dimataku'.
Senyum itu menjadi sesuatu yang saya tunggu setiap malam seusai solat terawih.

>2<
Akhirnya saya percaya bahawa 'love at a first sight' itu memang wujud.
Dia membuat saya percaya cinta boleh hadir dalam sekelip mata.
Cinta boleh menjadi seindah cerita dongeng.
Dia membenarkan semua frasa-frasa cinta yang pernah saya baca;
bermula dengan pembuktian cinta pandang pertama sehingga terasa ada kupu-kupu di dalam perut ketika bertemunya.

>3<
Saya masih ingat semua waktu-waktu pertemuan dengannya;
semua detailnya saya ingat dengan rapi.
Saya juga masih ingat dengan semua kegilaan yang saya lakukan sekadar untuk melihat wajahnya.
Malah beberapa dari 'kerja gila' itu masih saya lakukan sekarang.
Dia membuat saya lupa banyak hal yang tidak indah dalam hidup ini.
Membuat saya percaya satu hari nanti akan ada orang yang melihat saya sepertinya.

2016 - Saya berpindah lagi





#1
Saya berpindah lagi;
ini perpindahan yang kedua;
pindah ke sekolah yang ketiga.

#2
Beberapa sahabat mempertanyakan tentang keputusan yang saya ambil. 
Tapi mereka tidak perlu untuk cuba memahami 'pengembaraan' yang saya inginkan.
Mereka tidak perlu tahu perincian 'pengembaraan' itu dan saya tidak pernah memaksa mereka untuk memahaminya, kerana 'pengembaraan' itu bukan untuk mereka;
tetapi untuk saya.

#3
Dalam perpindahan saya yang pertama;
ada momen yang sangat saya hargai. 
Tentang sahabat yang perlahan-lahan saya sayangi dan sedih untuk meninggalkan mereka;
mereka inilah yang mewarnai hari-hari kelam saya selama lima tahun yang lepas dan menjadikannya berwarna pelangi setiap hari.
Ketika saya memutuskan untuk berpindah;
entah kenapa mereka ada dalam pertimbangan-pertimbangan keputusan yang bakal saya ambil.
Dalam waktu yang singkat mereka menjadi 'keluarga kecil' saya. 
Dan saya cuba membenarkan bahawa jarak dan waktu yang saya dan mereka jalani tidak akan mengubah perasaan saya kepada 'keluarga kecil' itu.