Saturday, April 16, 2011

My small world

"Inilah permandangan dunia yang saya inginkan, sangat sederhana"


/1/
Dunia saya memang cukup kecil,
Perhubungan saya juga tidak luas.
Itu hakikat yang saya akui.
Akhir-akhir ini, saya bataskan dunia itu menjadi semakin kecil.
Menjadi satu dunia yang 'untouchable'.
Menjadi sebuah dunia yang senyap.
Dan pasti di akhirnya menjadi dunia saya yang 'complicated' pada anggapan orang luar.


/2/
Saya ini adalah peribadi yang sangat rumit.
Peribadi yang sangat sulit untuk orang lain ikut mengertikannya.
Kerana itu, kawan saya tidak ramai, keluarga juga sangat sedikit yang saya kenali.
Jaringan sosial saya hanya sekitar rumah dan tempat kerja.
Dunia saya ini adalah dunia yang amat membosankan bagi orang lain.


/3/
Saya tidak pernah menyesal mengenali keluarga saya dalam jumlah yang amat sedikit.
Juga saya tidak pernah bersedih kerana kawan saya hanya terbilang dengan sebelah tangan.
Saya ini hanyalah seorang lagi hamba Allah yang kecewa dengan hakikat kuno dunia;
bahawa keluarga hanya akan memandang kita bila berharta,
bahawa yang bernama kawan hanya akan mencari kita ketika mereka susah.
Saya ada kedua-dua situasi itu,
saya berpengalaman dengan hakikat itu.


/4/
Saya masih ingat semua pandangan hina keluarga saya kepada saya dan ibu bapa saya. Masih jelas diingatan saya layanan mereka kepada kami yang Tuhan takdirkan miskin. Saya selalu ingat dengan setiap perincian dari perbuatan mereka kepada ibu bapa saya. Ingatan itu tidak pernah saya hapuskan dan dalam diam-diam saya masih menyimpan dendam bahawa saya tidak akan melupakan perbuatan mereka. 
Mereka, yang seharusnya membantu saya malah melupakan bahawa saya ini adalah sebahagian dari darah keturunan mereka. 
Mereka, yang sepatutnya membela saya saat saya susah malah menghina-hina ibu bapa saya. 
Saya tidak pernah ikhlas untuk memaafkan mereka, kerana mereka telah melukai saya dengan sangat dalam. 
Kerana mereka telah meninggalkan kenangan pahit di masa kanak-kanak saya yang seharusnya riang-bahagia.


/5/
Akhir-akhir ini saya bataskan hidup saya dari beberapa teman rapat. Mula jarang bertanya kabar mereka, sudah jadi malas membalas mesej mereka di telefon. Saya kira sudah sampai masa untuk saya berundur sedikit dari hidup mereka. Sudah saat yang sesuai untuk saya tidak menjadi orang yang sangat relevan dalam hari-hari mereka. 
Di kemudian harinya, mereka akan tahu pasti bahawa begitulah peraturan dunia ini; bahawa akan sampai waktunya kita menarik diri sedikit dari keberadaan hidup teman-teman.
Niat saya amat ikhlas, di sebaliknya saya hanya ingin melindungi hati saya dari beberapa perasaan tidak sihat yang pernah dan bakal berlaku.


/6/
Itulah dunia saya yang sangat kecil.
Yang di dalamnya saya bangun sebuah rumah kecil yang sederhana.
Rumah yang saya usahakan sendiri dan sempat menitiskan air mata dan keringat, kerana itu saya sangat menghargainya.
Yang saya usahakan berjalan jauh hanya untuk memasang air dan elektrik. Saya bangga ada pengalaman itu, kerana di luar sana, perempuan seperti saya tidak ada yang sanggup bersusah seperti itu.
Rumah ini cukup kecil tetapi mudah-mudahan memberikan saya bahagia yang berpanjangan. 
Misi saya bukanlah untuk membangun rumah berbilik 10, cukup yang ada sekarang ; saya sudah puas hati.
Misi saya juga bukan untuk memiliki beribu teman yang tidak seorang pun menghiraukan saya saat susah nanti.
Juga mempunyai keluarga yang ramai dan hanya memerhatikan saya saat saya ditimpa musibah.
Saya hanya memerlukan cukup seorang teman yang bakal menangis dengan jujur saat saya mati dan 6 orang keluarga yang sanggup mengusung jenazah saya ke tanah perkuburan.
Tidak ramai teman yang sanggup menangis dengan jujur saat kita tertimpa musibah, yang hanya diam tanpa kata ketika kita bersedih kerana dia tahu itulah yang terbaik ketika itu.
Juga keluarga yang memberi kita makanan yang paling sederhana tetapi ikhlas pada setiap kunjungan, bukan yang memberikan kita makanannya yang terbaik setelah kita sudah berjaya. 


/7/
Saya masih kabur dengan perancangan Tuhan.
Saya masih tertanya-tanya kenapa terlalu banyak kesusahan yang dihimpunkan dalam jalan hidup saya.
Saya masih menunggu jawapan dari semua doa yang saya kirimkan kepada-Nya.
Kata-Nya, Dia pasti memakbulkan doa-doa saya itu ; 
cepat atau lambat hanya itu ukurannya.