Monday, September 23, 2013

Penyesalan


>>1>>
"Saya berharap di satu masa nanti kau akan menyesal kerana tidak menunggu dan memilih saya"
Itu doa yang saya kirimkan beberapa tahun dahulu bila keluargamu menghina saya. 
Rupa-rupanya saya tidak perlu menunggu lama untuk mendengar penyesalanmu. 
Walaupun penyesalan itu tidak kau ucapkan di hadapan saya sambil disaksikan oleh mata dan telinga saya sendiri. 
Cukup kau beritakan kepada seseorang dan seseorang itu menyampaikannya kepada saya;
saya sudah berpuas hati. 
Tapi itu dulu, mungkin waktu itu saya belum matang lagi dan melihat dunia ini hanya dari sudut yang paling memberi kepuasan kepada saya. 
Saya menukar doa itu sekarang;
saya sangat berharap kau akan berbahagia dengan apapun pilihan yang kau buat,
saya hantarkan doa-doa yang baik untuk setiap hari yang kau miliki,
saya hanya mengharapkan yang indah-indah sahaja untuk kau dan pilihanmu.
Titik.

>>2>>
"Saya menyimpan soalan ini hampir 13 tahun dan saya tanyakan lagi sekarang, kenapa kau tidak memilih saya dahulu?"
Kita awali pertemuan kita dengan pertanyaan itu. 
Mungkin kau sudah penat menyimpannya, atau selama berbelas tahun itu kau sudah merencanakan saat yang sesuai untuk menagih jawapannya dari saya.
Kau tidak lebih dari seorang asing yang saya masukkan dalam daftar keluarga saya. 
Saya tidak lupa seinci pun kebaikan yang kau berikan kepada keluarga saya dan saya tidak mahu membayarnya dengan cinta. 
Itu kata muktamad hati saya. 
Lalu kau khabarkan kepada keluarga saya bahawa kau menyesal membina keluarga terlalu awal;
membayangkan bagaimana hidupmu jika kau menunggu dan memilih saya. 
Hidupmu adalah pilihanmu sendiri dan kau perlu bertanggungjawab dengan pilihan yang telah kau buat;
saya juga begitu.
Kita berdamailah dengan takdir dan pilihan-pilihan yang telah kita buat.
Walaupun beberapa siri dari pilihan itu membawa kita ke jalan penyesalan. 

>>3>>
"Kau tidak menyesalkah tidak memilih >>1>> dan >>2>>?"
Soalan beberapa kenalan yang selalu saya dengar dan sudah saya hafalkan dengan baik.
Siapa yang tidak memiliki penyesalan di dunia ini;
semua orang memilikinya.
Saya juga memiliki banyak penyesalan yang saya simpan diam di dalam hati.
Penyesalan kerana tidak memilih >>1>> dan >>2>> pasti ada walau sedikit.
Saya pernah tertanya-tanya bagaimana agaknya hidup saya jika saya memilih mereka.
Pasti jalan hidup saya tidak berakhir di tempat saya kini. 
'Tuhan mengizinkan penyesalan';
jadi saya tidak perlu merasa berdosa dengan pilihan-pilihan salah yang telah berlaku di masa lalu.
Saya juga sudah mengerti bahawa ada beberapa hal yang tidak boleh saya ulangi di dunia ini.
>>1>> dan >>2>>;
kita berhentilah menyesal atas pilihan-pilihan yang kita buat dahulu.
Tuhan pasti tahu yang terbaik buat kita. 
Kita sama-samalah berusaha untuk berbahagia dengan pilihan yang kita ada waktu ini.\

No comments:

Post a Comment