Saturday, November 13, 2010

Antara dua cinta

"Dalam makna apapun kata 'cinta' itu akan lenyap maknanya bila dipakai berlebihan" 

Semporna adalah 'cinta pertama' saya.
Cinta yang sebulan menjadi 30 tahun.
Semporna tetap kelihatan lebih hebat dari mana-mana tempat di dunia ini bagi saya.
Saya masih tetap 'cinta' walaupun ramai yang berkata Semporna daerah mundur.
Saya masih mahu bermukim di Semporna meskipun banyak kekurangan yang berterabur di sana-sini.
Saya masih suka melihat laut Semporna yang lebih biru dari mana-mana laut yang pernah saya kunjungi.
Saya masih suka wara-wiri tidak tentu di pekan kecil ini.
Semacam ada 'chemistry' antara saya dan Semporna.


Tapi baru-baru ini saya jatuh cinta lagi dengan Tawau.
Cinta yang cukup kuat sehingga membuatkan saya ingin menukar cinta saya ke arahnya.
Jadi, antara dua cinta itu tidak salah kan kalau saya tetap mencintai kedua-duanya.
Sebab, untuk memilih antara dua 'cinta' itu memang mustahil.
Semporna adalah masa lalu saya yang paling berharga.
Dan Tawau [mudah-mudahan] adalah masa depan saya yang ingin saya hargai.


p/s :
Saya ada dua kerisauan yang tidak saya beritahu kepada kawan-kawan lain.
1. Saya risau tinggalkan kawan-kawan lama dan suasana 'selesa' sekolah lama.
2. Saya risau dengan kawan-kawan baru dan suasana 'janggal' di sekolah baru.

No comments:

Post a Comment