Tuesday, January 18, 2011

Unfinished sigh

"Anybody can pilot a ship when the sea is calm"
[Navjot Singh Sidhu]

Drama keluhan saya belum berakhir.
Kalau dilihat dari kronologinya,
diri saya sendiri yang bersalah besar.
Bukan Tuhan!!!
Malah Tuhan itu amat kasih-Nya kepada saya sehingga diberi-Nya semua yang saya minta.
Saya minta pindah sekolah, 
hanya dua kali mengisi permohonan terus dimakbulkan.
Kawan saya sudah enam kali mengisi permohonan baru Tuhan kabulkan.
Saya minta sebuah rumah kecil untuk berlindung,
Tuhan beri saya lebih dari apa yang ada diangan-angan saya dulunya.
Saya mohon berkemampuan membeli kereta,
malah saya memandu kereta yang tujuh kali lipat badan saya.
Saya selalu berdoa agar diberi lagi kesempatan untuk itu dan ini,
Tuhan malah memberi saya bonus dengan keriangan-keriangan kecil yang tidak terjangka.
Jadi, jika selalu saya mengeluh Tuhan itu tidak adil,
di mana sudut hidup saya yang Tuhan tidak berlaku adil?
di mana keperluan saya yang tidak Tuhan  penuhi?
Saya juga ikut pusing memikirkannya.


Saya berandai-andai sendiri.
Keluhan saya ini hadir dari rasa tidak syukur saya dengan nikmat yang saya perolehi.
Saya mengeluh penat kerana banyak kerja yang perlu disiapkan,
di luar lingkungan saya beribu bahkan berjuta yang mahu bekerja tapi belum mempunyai rezeki.
Saya mengeluh setiap kali harus pulang lewat senja dan memandu dalam kesesakan,
eh, malah ditepi jalan saya lewati seorang lelaki seusia ayah saya sedang mengayuh basikal juga baru pulang dari mencari rezeki. Untungnya saya memandu dalam kereta separa mewah, berhawa dingin dan penuh ciri-ciri keselamatan. Lelaki seusia ayah saya itu hanya berbasikal, memerlukan kudrat yang bukan alang-alang, berdepan pelbagai musibah luar jangka, tetapi kenapa terlihat hatinya senang-senang saja?


Saya jadi ingat,
bahawa dulu saya mempunyai hati itu.
Saya berkesempatan memiliki hati seperti itu.
Lalu saya kehilangan hati itu bersama beberapa ciri-ciri khas yang saya miliki dulu.
Saya buang hati yang telah saya miliki dulu;
hati yang penuh dengan nama-nama yang mahmudah.
Lalu, saya beli sebuah hati yang palsu, yang di dalamnya penuh dengan nama-nama yang mazmumah.
Kenapa saya membelinya?
Mungkin kerana harganya murah, balutannya juga menarik.
Hari ini saya mendapati hati itu rosak teruk.
Tapi saya tidak berniat untuk membeli hati lagi.
Akan saya cari hati saya yang dulu saya buang.
Akan saya perbaiki di mana perlu. 


Semoga saya masih belum terlambat.
Sehingga di suatu ketika nanti,  
saya bakal memiliki hati seperti lelaki tua sebaya ayah saya,
yang mengayuh basikal dengan gembira,
yang pulang ke rumah senyum-senyum manis lantaran memikirkan telah berbuat bakti seharian,
yang tidurnya nyenyak tanpa memikirkan apa akan berlaku esok hari.


Drama keluhan saya sepatutnya berakhir sebelum Januari bertukar Februari.
Drama ini tidak menyeronokkan untuk diperpanjangkan siarannya.
Plot ceritanya tidak menarik,
malah membawa banyak kerugian jika diproduksi terlalu lama.



No comments:

Post a Comment