Monday, January 10, 2011

Untuk dia dan saya




Untuk saya,
ada jalan yang paling sesuai di depan.
ada rezeki terbaik yang Tuhan sediakan.
ada tempat yang sesuai untuk saya diami.
ada kerja yang sesuai untuk saya laksanakan.


Untuk dia,
juga ada jalan yang paling sesuai untuk dia lalui.
ada rezeki terbaik yang Tuhan janjikan.
ada tempat sesuai untuk dia diami.
ada kerja yang khusus untuk dia laksanakan.


Antara dia dan saya,
jalan yang Tuhan sediakan untuk saya dan dia tidak bertemu diakhirnya.
rezeki jodoh dia dengan saya juga tidak ada dalam rencana Tuhan.
tempat yang sesuai untuk dia tidak sesuai pula untuk saya.
kerja kami sama tetapi tempat untuk melaksanakannya pula berlainan.


Antara dia dan saya,
kami mengusahakan pertemuan.
mencari titik di mana akan ada pengharapan.
mencuba untuk mengusahakan membina cinta yang kami lupakan dulunya.
mengusahakan apa yang termaktub dalam rencana Tuhan sebagai 'mustahil'.


Setelah bertemu;
dua minggu berikutnya kami masih bertukar mesej.
dua bulan berlalu, kami masih bertanya situasi.
empat bulan berlalu, kami hanya menyampai pesan bila kalendar bertukar ke acara besar. Sudah sekadar mengucapkan 'Selamat Berpuasa', 'Selamat Hari Raya' dan 'Selamat Tahun Baru'.
dua tahun berlalu, kami sudah saling melupakan.
kami sudah tidak berutus mesej, apakan lagi berjanji untuk bertemu.
saya menghapus nombornya dari daftar telefon saya.
saya pasti dia juga melakukan yang sama.


Akhirnya,
kami sudah menerima hakikat Yang Maha Mencipta.
bahawa, bagaimana kuat sekalipun kami mengusahakan,
bagaimana hebat sekalipun perancangan kami,
ada batas-batas yang tidak dapat kami lepasi.
ada yang lebih berkuasa dari kemahuan kami.
dan untuk hidup yang aman dalam situasi kami hanya ada satu jalan;
menerima qada' dan qadar Tuhan seadanya.
untuk dia, akan ada yang terbaik dari saya.
untuk saya, akan ada pengganti dia yang lebih baik.
nantikan saja.

No comments:

Post a Comment