Sunday, June 12, 2011

Unforgetable

"A woman should be like a single flower, not a whole bouquet"
[Anna Held]

Kembali ke tahun 2008,
makcik saya yang paling rapat pass away.
Saya sempat menziarahinya di hospital, sempat melihat betapa deritanya dia menanggung sakit dan betapa banyak sesal yang saya tanggung di kemudiannya.
Dia saudara terdekat bapa saya.
Yang sewaktu saya kecil selalu membawa saya pulang ke rumahnya kerana dia tidak memiliki anak perempuan, maka saya secara automatik adalah anak perempuannya juga.
Wajahnya sangat keibuan, berhati malaikat dan dialah saudara bapa saya yang tidak menghina-hina kemiskinan kami.
Sesalnya saya kerana Hari Raya terakhir dalam hidupnya saya tidak datang bertamu ke rumahnya beralaskan alasan lapuk yang saya sangat sesali sekarang.
Sempat saya titipkan duit raya untuknya melalui adik saya yang sebenarnya bukan itu yang dia butuhkan, hanya saya hadir di hadapannya sudah mencukupi.
Dia adalah satu figura yang sangat tidak terlupakan, yang melayan saya seperti anak-anak kecil meski saya telah berkerjaya.
Banyak budinya kepada saya dan keluarga yang tidak terbalas dan saya berharap dulu saya mempunyai masa untuk membalas kalau tidak semua, sebahagian dari kebaikannya itu.
Dan akhirnya, saya terpaksa menyerahkan tugas itu kepada yang Maha Kuasa.


Minggu yang lalu, 
saya kehilangan lagi seorang yang telah menjadi saksi kehidupan saya selama 30 tahun ini.
Kehilangan mengejut yang sehingga kini masih cuba saya cerna dengan hati yang murni.
Berita itu mengejutkan segenap komuniti kampung dan pasti lebih mengejutkan keluarganya.
Namun yang menjadikan kehilangan itu menjadi kehilangan yang besar adalah prosesnya untuk memberitahu kepada isterinya yang tercinta bahawa dia akan pergi dahulu.
Kisah yang mengharukan hanya dengan melihat ke wajah si isteri membuatkan saya ingin menangis. 
Saya menjadi takut dengan situasi sendiri.
Menjadi tertanya-tanya akan jalan hidup saya sendiri. 

No comments:

Post a Comment