Saturday, July 30, 2011

Membahas "CINTA YANG AGUNG"

"Akan tiba saatnya di mana kamu harus berhenti  mencintai seseorang, bukan kerana orang itu berhenti mencintai kita, MELAINKAN kerana kita menyedari bahawa orang itu akan lebih berbahagia apabila kita melepaskannya" 


CINTA YANG AGUNG;


Adalah ketika kamu menitikkan airmata dan MASIH peduli terhadapnya.
[Saya masih peduli dengannya, sebab itu saya tidak pernah malu untuk sentiasa sekadar menyapanya bilamana 'coincidence' berjumpa di YM, walaupun sapaan saya tidak pernah berbalas]


Adalah ketika dia tidak mempedulikanmu dan kamu MASIH menunggunya dengan setia.
[Saya memang selalu setia menunggunya, walaupun dia selalu lupa  tentang itu. Saya juga telah membazirkan beberapa waktu saya kerana ingin terlihat setia menunggunya]


Adalah ketika dia mulai mencintai orang lain dan kamu MASIH bisa tersenyum sembari berkata 'Aku turut berbahagia untukmu'.
[Saya memang sedang tersenyum waktu ini kerana mengingatkan dia juga sedang berbahagia dengan hidupnya. Doa yang terbaik saya kirimkan untuk dia, di antara kami memang Tuhan hanya tuliskan untuk sekadar bersahabat]


Apabila cinta tidak tergapai, BEBASKAN dirimu. Biarkan hatimu kembali melebarkan sayapnya dan terbang ke alam bebas LAGI.
[Hati saya memang seharusnya bebas; bebas dari membenci dia dan bebas dari mengingati bagaimana tidak seriusnya dia dengan cinta yang saya berikan. Telah saya berikan kebebasan kepada hati saya untuk terbang ke mana saja yang dia inginkan; lihat, rasa, cari, dan bawa pulang lagi cinta yang lebih jernih dari sebelumnya. Saya yakin saya mampu mendapatkannya....LAGI]


Ingatlah, bahawa kamu mungkin menemukan cinta dan kehilangannya. Tapi, ketika cinta itu mati, kamu tidak perlu MATI bersamanya.
[Itu hakikat alam yang sudah wujud sejak Adam-Hawa tiba di bumi. Saya akur dengannya. Saya juga tidak rela mati hanya kerana penolakan dia terhadap cinta yang saya tawarkan. Saya juga tidak meminta dia bermati-matian mengejar cinta saya sedangkan di dalam hatinya tersimpan insan lain yang lebih mampu membahagiakannya. Saya berdamai dengan takdir Yang Maha Berkuasa, saya aminkan doa 'Semoga dia berbahagia dengan pilihannya']



No comments:

Post a Comment