Wednesday, July 27, 2011

Sepanjang jalan kenangan

"Sengaja aku datang ke kotamu, lama nian tidak bertemu.
Ingin diriku mengulang kembali, berjalan-jalan bagai tahun lalu.
[Tetty Kadi]


Saya sempat menyimpan beberapa kenangan yang indah-indah 30 tahun kebelakangan ini.
Berkesempatan menyisipkan beberapa anekdot penting yang dapatlah saya banggakan di hari-hari tua saya nanti.
Kenangan-kenangan yang tidak penting untuk orang lain tetapi amat mempunyai 'sentimental value' untuk saya. 
Momen-momen tidak bererti pada mata orang lain tetapi itulah 'aha' momen yang akan saya hargai sepanjang jalan hidup saya.
Kerana; bukan ukuran peri pentingnya kepada orang lain tetapi betapa mendalamnya kesan untuk setiap kenangan itu kepada diri saya. 


Sepanjang jalan kenangan itu;
>Saya dititipkan oleh Yang Maha Mencipta kepada satu pasangan Adam-Hawa yang sangat baik.
>Saya dipaksa oleh suasana untuk membesar dengan segala kekurangan tetapi malah bertukar menjadi kelebihan-kelebihan yang tidak terjangkakan.
>Saya tumbuh menjadi remaja yang pintar, sihat, pandai, sopan dan Allah titipkan banyak sifat-sifat mahmudah untuk mengimbangi ekonomi saya yang sentiasa kelam.
>Saya berkesempatan mencari ilmu di tempat yang saya pilih sendiri, dan dari beberapa orang berilmu yang hebat [dimata saya tentunya].
>Saya tidak perlu menganggur lama untuk mendapatkan penghasilan, dalam perencanaan Yang Maha Berkuasa saya ini diberikan tugas untuk mengajarkan ilmu perniagaan.
>Saya dipertemukan dengan ramai orang baik-baik, orang yang membantu saya membina karier sehingga menjadi saya yang saat ini.
>Saya juga dipertemukan dengan beberapa calon soulmate yang bukan sekadar hebat tetapi baik perlakuannya. 
>Saya dianugerahkan Yang Maha Indah dengan banyak nikmat tidak terbilang yang kadang lupa untuk saya syukuri.
>Saya diberikan kesempatan untuk membina hidup dan mencampuri beberapa kehidupan orang lain dengan penuh harap saya akan memberi kesan yang indah dalam hidup mereka, dikenang sebagai pahlawan kecil dari Pegagau.
>Saya dipaksa menghadapi ujian yang tidak terbayang oleh fikiran saya, dan diakhirnya saya buntu sendirian harus bagaimana menyelesaikannya.


Saya siap lagi untuk terus melakar jalan-jalan kenangan selagi Allah masih memberi saya hidup. Jalan-jalan kenangan yang sangat berharga untuk dilupakan dan sangat bererti untuk sentiasa diraikan. Toga telah berpesan; BERTAHAN HIDUP BUKAN BERERTI TAKUT MATI. Saya yakin disatu hari yang sangat sesuai saya juga akan mati, tetapi saya memilih untuk berjuang hidup buat waktu ini. Jika pun dalam jalan perjuangan itu saya dikehendaki Allah untuk mati, maka akan saya khabarkan kepada DIA Yang Maha Tahu bahawa saya telah berjuang semampu saya tetapi siapa saya untuk membelakangi takdir dari-NYA. 


Saya siap untuk apa saja tentangan hidup di hadapan, asalkan KAU Yang Maha Segalanya juga siap mendengar segala doa saya dari sudut dunia manapun saya mengirimkannya.



No comments:

Post a Comment