Wednesday, September 21, 2011

Membebaskan dia

"You will do well and I will be fine. Caused we're better off, separated"
[Paper Plane]



Saya sudah menjangkakan akan sampai ke titik ini.
Di mana kita terpaksa berpisah jalan, memilih simpang kita masing-masing.
Terasa baru sahaja kita sejalan, bercerita tentang perancangan-perancangan masa hadapan. 
Betukar-tukar tawa dan senyum yang kembangnya sampai ke hati. 
Saya telah memotret semua itu kerana saya yakin kita akan sampai ke simpang ini.
Lalu saya telah punya beberapa kenangan bersama kamu meskipun kita tidak pernah akan bertemu lagi setelah ini.


Maafkan saya kerana tidak serius dengan perbicaraan hidup dengan kamu.
Saya ini orang yang punya berjuta ketakutan untuk berkongsi hidup dengan orang lain.
Seperti kata terakhir yang saya hantar kepada kamu;
bahawa saya tidak akan berhenti mendoakan kamu, akan saya hantarkan doa itu dari seluruh penjuru dunia yang saya jejaki.


Saya dan kamu sekali lagi perlu berdamai dengan takdir.
Biar Yang Menciptakan kita yang menentukan 'takdir terindah' kita.
Bukankah Dia yang kita yakini itu Maha Tahu akan apa yang terbaik.
Kita merasakan bahawa kita mampu menciptakan cerita dongeng kita sendiri,
kita berhentilah di sini; di tempat yang masih selamat untuk kita melambaikan tangan tanda pisah. 
Lalu kita sama-sama meneruskan jalan mencari 'takdir terindah' kita masing-masing.
Saling mendoakan dan menghapus sakit di hati juga adalah jalan damai di hadapan kita.


Saya pulangkan kembali hati kamu yang telah kamu berikan beberapa waktu yang lalu. 
Meskipun ada retak-retak di beberapa penjurunya, tetapi saya yakin ianya bukanlah retakan yang tidak dapat diperbaiki.
Waktu tidak akan menyembuhkannya, tapi melalui waktu itu kamu akan perlahan-lahan lupa akan kesakitan yang saya akibatkan di hati kamu.
Pertimbangkanlah saya untuk kekal menjadi sahabat kamu kerana posisi itu mungkin lebih layak untuk saya tempati

No comments:

Post a Comment