Wednesday, September 7, 2011

Berdamai dengan takdir

"From small beginnings came great things"
[Proverb]


Saya perlu memulakan segalanya sekali lagi.
Membuka langkah yang telah saya awali 7 tahun dulu.
Penat? Ya.
Sedih? Ya.
Sakit hati? Ya.
Rasa tidak adil? Ya.
Dendam? Tidak.
Marah? Tidak.


Semoga perjalanan yang perlu saya awali sekali lagi ini,
akan ada berkahnya di sisi Yang Maha Esa,
akan berlangsung mudah dan penuh dengan petunjuk,
akan berawal dan berakhir dengan penuh hidayah Allah.
Saya sangat berharap untuk sekali ini.


Saya maafkan dia yang telah menghuru-harakan hidup saya.
Sambil juga saya berharap agar dia cepat-cepat menghapus saya dari ingatannya.
Supaya kenangan kami yang 'sakit' dapat terubat semampu yang kami terdaya.
Supaya jejak-jejaknya di hati saya dapat saya hapus perlahan-lahan.
Supaya tempat saya dihatinya dapat digantikan oleh yang lebih layak.


Saya dan kamu harus berdamai dengan takdir Yang Mencipta.
Saya telah berdamai dengan takdir-Nya beberapa waktu dulu.
Tidak menyangka, saya perlu berdamai dengan 'nya' sekali lagi.
Nasihat saya kepada kamu; terimalah takdir ini dan berdamai dengannya.
Kerana, bagaimana hebat pun kita berjuang untuk memenangi-Nya,
kita tidak akan pernah beroleh kejayaan sepanjang Dia masih berkata 'tidak' untuk kita berdua.


Saya dan kamu akan tiba di suatu waktu di mana Tuhan berkata 'ya' dan memperkenankan apa yang kita bisik-bisikkan dalam doa kita.
Mungkin di waktu itu, bukan nama saya yang kamu lafazkan dalam doa kamu, juga bukan nama kamu yang saya laung-laungkan dalam kalimat doa saya.
Tapi yakinlah bahawa Yang Maha Mencipta itu lebih tahu apa yang terbaik untuk saya dan kamu. 
Cukup di sini saja perjuangan kita. 
Berdamailah dengan takdir Tuhan, kerana kita masih meyakini-Nya sehingga detik ini.
Walaupun kita meyakini Tuhan yang berlainan.
Kita perlu melakukannya demi kebahagiaan kita masing-masing.







No comments:

Post a Comment